My Friends!

Tuesday, November 4, 2014

Sedekah, Kunci Rezeki

As salam, selamat pagi.

Pernah tak korang berdepan dengan makcik jual kerepek, keropok, etc datang offer suh beli barang dia? Korang tolak mentah2 dalam hati pikir ni mesti sindiket ni, bukan nya makcik tu btol2 susah.

Bagi aku, xde salahnya kalau xnak beli, tapi plz la treat makcik2 tu dengan hormat, kalau xnak beli pon, bagi makcik tu duit sikit, rm1 pon jadilah kan buat hilang penat dia. Mesti dia suka sangat2. Sebab aku penah try, makcik tu sampai rasa serba salah sebab terkejut aku bagi duit tapi xnak barang dia jual, muka dia ya Allah xtahu aku nak explain camana, nampak sangat dia terharu dan bersyukur. (Aku rasa nak nangis bila ingat riak wajah makcik tu)

Aku pon dulu mcm tu, kedekut sangat nak sedekah walau singgit. Xtahula kenapa mungkin masa tu xkenal lagi dunia ni macamana. Tapi roda berputar dan aku kat paksi yang betol belajar semua pasal ni sebab aku buat bisnes. Slowly aku tahu, sedekah tu kunci rezeki.

Walau xbanyak, rm1 pon dah ckup kalau kita ikhlas. Tapi kalau ada lebih bagila rm5 paling sikit or rm10. Percayalah korang akan rasa 1 kepuasan bila korang sedekah. Xkesahla dia tipu ke apa, kita dah dapat pahala sedekah tu. Xrugi pon asal kita ikhlas. Dia jujur ke tidak tu urusan dia dengan Allah. Sape kita nak judge diorang.

So nasihat aku, sedekahlah kalau ada peluang. Selalu kat pasar malam or pasar tani, or kat sini biasa dekat stesen minyak ramai makcik2 yang jual keropok, bagilah kat diorang sikit rezeki yang Allah bagi kat korang tu. Xluak nya. Kalau xnak beli just sedekah lillahitaala bukannya halau diorang cam kucing kurap. Cuba korang imagine kalau makcik tu mak korang, apa korang rasa? Camtulah juga situasinya, treat diorang sebaik mungkin. Mungkin doa diorang dimakbulkan menerusi kamu. Dan mungkin Allah hantar diorang sebagai ujian untuk kamu atau sebagai kunci rezeki, depends pada cara korang bertindak.

Jadi, cubalah bersedekah walau sikit. Mulakan hari ini. Ingatan untuk diri sendiri juga supaya xmudah lupa diri.

[Luahan hati dari pengalaman sendiri]